Pernah nggak kadang-kadang kamu mikir, hari ini setahun yang lalu lagi ngapain ya? Belakangan ini aku sering mikir gitu. Jadi ingat kenangan manis setahun yang lalu, pas aku lagi menunaikan magang di sebuah production house di Bali. Ada banyak pengalaman menarik, lucu, heboh, seru, yang aku dapatkan selama magang. Nah, di posting ini aku pengen berbagi kisah-kisahku pas magang. Duh, jadi pengen magang lagi…..

COLORFUL DAYS OF MY SECOND INTERNSHIP

Bali, August – November 2006

Project paling asik…..

Tentu saja membuat corporate videonya sebuah resor di Ubud. Berkat project ini aku ngerasain nginep di villa yang rate-nya 800 US semalam hahaha… dan nginepnya bukan cuma semalem tapi 4 malam! Sudah gitu karena aku satu-satunya cewek jadi aku dapat 1 kamar sendiri! Duh Gusti, mimpi apa hamba-Mu ini… dari dulu aku sudah punya cita-cita pengen ngerasain nginep di resor mahal di Ubud dan akhirnya kesampaian, GRATIS LAGI! (meskipun jadwal syuting yang gila-gilaan bikin aku nggak bisa lama-lama di kamar).

Nicest Talent….

Definetely Mr.Alex Csorogi model corporate video-nya resor di Ubud! Pertama kali kenal sih biasa aja, menurutku dia gak cakep-cakep amat. Tapi tambah lama orang ini keliatan tambah cakep aja. Soalnya dia gentleman abis! Meski dia model tapi dia mau bantuin aku angkat-angkat properti syuting. Udah gitu, kalau aku minta-minta maaf karena syutingnya molor sampai malam, dia malah marah soalnya dia merasa aku nggak perlu mengkhawatirkan dia. Mestinya aku khawatir sama diriku sendiri karena kerjaku lebih berat daripada sekedar nunggu syuting seperti dia. Oh… so sweet… Dia juga pernah bilang di depan model baru kalau senang bekerja sama denganku. He said that I was the heart of the team. Tersanjung bok. Tiap ketemu juga dia selalu bersikap super ramah kepadaku. Terakhir kali aku liat Alex di iklan mobil Toyota Rush. Aku doain deh karirnya tambah maju….

Salah Casting….

Liat fotonya, gila cakep banget! Seksi abis! Klien langsung jatuh cinta tanpa casting live. Giliran ketemu beneran ternyata fotonya menipu. Bodi aslinya ga seksi, perutnya buncit lagi. Nasi sudah menjadi bubur, mesti syuting ga bisa kabur. Pengalaman berharga buat klien…. percaya aja deh sama casting-nya kita….

Most Inspiring Person…..

Namanya Mr. Vidal. Victor Vidal Paz. Tapi lebih suka memperkenalkan diri sebagai Django Mango. Umur sih udah ga muda lagi, up to 40 years lah… Orang ini bikin sirik banget. Kerjanya keliling dunia, main musik, bikin film dokumenter, dan menikmati hidup. Aslinya dari Spanyol, udah pernah ke 80 negara dan menguasai sekitar 12 bahasa, belum termasuk beberapa bahasa yang dia bisa dikit-dikit. Klien yang paling baik, nggak rewel, appreciate orang banget, belum lagi hobi mentraktir seisi studio dengan minuman kalo ngeliat tampang kita pada suntux. Dia jadi klien kantorku dalam rangka mengedit film dokumenternya tentang Pulau Alor. Aku ngebantu dia dubbing dengan singing bowl-nya dan sebagai reward dia ngasih aku CD musiknya. Suka banget mendongengiku tentang pengalamannya di sana. Bahkan terakhir ngajak aku dan temanku pergi bareng ke India.. atau Africa gitu….

Saya Orang Indonesia, Asli, Punya KTP Lho!

Pas pulang ke kantor dari Ubud, diantar sama sopirnya resor. Di perjalanan kita ngobrol dan dia ngotot kalau aku pasti keturunan Jepang. Ternyata di hari pertama kedatanganku staf resor nggak nyangka kalau aku kru corporate video, disangkain tamu dari Jepang! Sebenernya ga ada untungnya juga disangka tamu, karena sama kru saja perlakuannya istimewa (datang-datang dikalungi kembang segala).  Dan disangka turis emang bukan pengalaman baru buatku. Kalau aku keliaran cari makan siang di sekitar kantor (daerah Kuta-Legian), orang-orang sering ngajak ngomong pakai bahasa Inggris, Cina, bahkan kadang aku nggak ngerti bahasa apa itu. Mereka baru diem pas aku dikasih seragam sama kantor yang menegaskan bahwa aku bukan turis asing.

Nyesel Berats….

Ceritanya dari dahulu kala aku pengen banget mencicipi makanan Prancis. Suatu ketika bosku menawari untuk ikut syuting grand openingnya Bvlgari Hotel di Bali. Dengan niat baik aku menolak, soalnya aku lagi nyiapin project berikutnya dan belum kelar. Mamaku bilang aku super goblok menolak tawaran itu karena gosipnya tuh hotel keren abis, lux banget. Lebih lemas lagi ketika pulang-pulang, orang yang ikutan syuting cerita kalau di sana jamuannya pakai makanan Prancis, salah satunya foei gras! Hiks…. Kata temenku yang lain, akses masuk hotel itu juga ga gampang jadi sayang banget aku menyia-nyiakan kesempatan. Yang lebih melukai hati, project yang aku siapin dengan susah payah itu juga akhirnya BATAL! SEBEL!

Agak Horror…..

Studio sebelah lagi ketiban project editing video yang promosi pariwisatanya Bali. Yang bikin orang Australia, namanya Peter Neely. Presenter video itu selain Mr.Peter sendiri juga seorang cewek Bali asli, namanya aku lupa. Bagian yang paling aku suka adalah ketika cewek ini bilang, “This is the Balinese version of take-away fast food, Nasi campur!” Suatu hari aku beneran ketemu sama dia karena dia harus dubbing di kantor. And guess what? Gak lama kemudian orang sekantor pada heboh karena mbak ini tiba-tiba meninggal, kecelakaan pas naik sepeda motor. Aku ikut shock soalnya aku suka banget caranya presenting, terutama bagian nasi campur yang terngiang-ngiang itu….

Worst Birthday….

Tanggal 15-nya, aku di kantor, nyiapin keperluan syuting dokumentasi APMF (Asia Pacific Media Forum). Sampai di rumah udah jam 1 malam. Mok dan Oneng menelepon dan mengucapkan happy birthday. Tidur bentar, paginya bangun di hari ultahku dengan panik, menyiapkan barang-barang, cabut ke kantor, pergi ke airport untuk syuting kedatangannya para speaker dan tamu di Bali. Panasnya bukan main dan capek menggotong teman-temannya kamera. Terus ke Westin, tempat acara, sibuk-sibuk sampai malam dan hari ultahku pun berlalu begitu saja. Makan-makan sama keluarga pun tak sempat karena malamnya aku nginap di Westin bareng panitia lainnya. Yang agak menghibur sih SMS dan telepon dari teman-temanku di Surabaya….

Serakah Moment….

Pas jadi panitianya APMF. Di luar kan banyak stan media massa, karena ada acara IBEX juga. Jadilah pulang-pulang aku membawa macam-macam souvenir, mulai dari mug-nya AGB Nielsen, tempat kartu namanya MNC, majalah dari Femina Group, tas gede, sandal jepit cantik, staples AGB Nielsen, notes dari Nielsen/O Channel/SCTV, koran-koran, brosur-brosur, CD, dkk. Yang paling bikin sirik adalah moment dinner dan lunch yang dimanfaatkan sebagai ajang promosi oleh para sponsor. Ada sponsor yang sampai memberi hadiah Ipod dan sepeda motor! Coba aku jadi peserta….

Ketemu Seleb….

Pas casting, ternyata si model ini adalah Natalie, istrinya Jamie Aditya! Sayang proyeknya batal, padahal dia kandidat kuat dan aku udah ngebayangin bisa ketemu Jamie kalau dia nganter istrinya syuting.

Ketemu Sutha AFI waktu syuting pre-wedding… tapi ga ngefans jadi biasa aja…

Di APMF, ketemu dan foto bareng Dinna Olivia. Cakep loh….

MC APMF tuh si Caroline Zachrie-nya Insert, tapi ga ada kesempatan foto bareng….

Ngeliat Rahma Alia juga…. itu presenter juga kan…

Paling geblek pas ketemu Becky Tumewu dan nggak ngenalin, padahal aku ngefans sama dia. Enak banget ngajakin dia ngobrol, nanya ini-itu, tanpa menyadari kalau itu Becky. Menyesal berat sampai sekarang. Abis Becky aslinya kurus banget, dan make-upnya agak tebal jadi bikin pangling….

Ini Liburan Apa Kerja?

Suatu hari kita harus survey lokasi syuting buat next project. Aslinya aku gak dibolehin ikut sama bos karena lagi sakit. Tapi begitu tau lokasi syutingnya di Pulau Lembongan dan berangkatnya naik boat express, sakitku langsung ngacir. Seharian di Lembongan, main di pantai yang bagus banget dan mengunjungi tempat-tempat wisata asik di sana. Pulang-pulang puas banget, apalagi setelah project itu akhirnya gak deal. Biar batal kan kita udah dapat kesempatan main ke Lembongan, gratis lagi!

Ini Kerja Apa Kuliah?

Salah satu sutradara langganan kantor adalah dosennya IKJ. Syuting bareng dia berasa kuliah soalnya sering diajarin macem-macem. Lagian orangnya baik banget dan suka traktir makan soto babad spesial di pasar Kuta, hahaha….. Selain itu, gara-gara tiap hari melototin cara kerjanya editor, pulang-pulang aku jadi bisa ngedit, padahal dulu ga bisa-bisa! Hore!!!

Ngecengin Klien!

Ada klien wedding yang cakep, blasteran. Seneng banget liat video pre-weddingnya. Suatu kali dia ke kantor lagi. Lumayan deh buat cuci mata….

Mengharukan….

Pas syuting pre-wedding, calon pengantinnya disyuting lagi say thank you sama ortunya. Baru ngomong dikit, eh, malah akunya yang sesenggukan. Malu abis deh. Di hari wedding-nya, ortu pengantin disyuting lagi memberi petuah buat anaknya. Kalo yang satu ini nggak cuma aku yang nangis, yang lain-lain juga pada brebes mili.

Bakat Terpendam….

Ternyata aku cukup berbakat mengedit film. Waktu itu aku ngedit offline film pendek yang ceritanya tentang cerita masa pacarannya klien wedding. Ngedit offline itu maksudnya nyusun potongan gambar sesuai cerita, gak sampai ngasih efek dan merapikan. Kata editor senior sih oke. Gawatnya, waktu film diputar, tamunya malah ketawa. Padahal pengennya kita bikin agak sedih, eh jadinya funky. Ya sudahlah yang penting klien tetap puas….

Sport Jantung….

Gara-gara koneksi internet yang parah, laporan magangku terancam telat dikumpulin. Untungnya nggak, soalnya nilai udah disunat 20 poin karena telat ngumpulin proposal. Dan ternyata nilai akhirku tetap bagus juga, dapat A loh. Otomatis untuk pertama kalinya saya membukukan IPS 4.00 dalam sejarah.

Lunch Break Moment….

Paling senang kalau sudah jamnya lunch. Biasanya aku cepat-cepat makan. Pilihannya kalau nggak warung Jawa, warung Bali, warung Padang (kalau diajak temanku yang Batak), atau warung Chinese Food yang agak jauhan. Kalau ada transpor ya ke pujasera Tiara Kuta. Abis makan lanjut jalan-jalan di Legian. Cuci mata di outlet Body&Soul atau toko-toko baju lainnya. Ngiler-ngiler liat orang makan di cafe yang mahalnya selangit. Kadang cari rujak buat pencuci mulut (alhasil selama magang sering absen gara-gara sakit perut, soalnya rujaknya sadis, mangga muda campur kuah cuka). Paling gila pernah aku dan temanku nekad jalan sampai ke McD soalnya lagi pengen (McD-nya lumayan jauh dari kantor), trus sempat jalan ke Ground Zero-nya bom Bali 1 segala. Tiap hari ke minimarket beli Berry Juice yang Multi-V atau breakfast juice buat tambahan gizi. Kalau hari Jumat, di kantor dibagikan snack sore, bubur kacang ijo atau bubur ketan item. Lunch break paling menyenangkan? Tentu saja pas diajak survey lokasi (karena dijamu klien makan di hotelnya, bebas pesan apa saja dan tentu saja free) dan sekali waktu pas perayaan ultah kantor di Ultimo-Seminyak.

Bertemu Supry di Discovery

Waktu libur Lebaran jalan kantorku rame banget soalnya di Kuta. Sekali waktu pulang kantor aku janjian ketemu sama Supry, temanku yang lagi liburan di Bali. Janjian di Discovery Mall. Aku sama teman magangku, Irma, dijemput mama di kantor dan diantar ke Discovery. Macetnya luar biasa sampai akhirnya kita parkir di pinggir jalan dan jalan kaki ke sana. Tapi seru banget ketemu sama Supry setelah lama tak bersua. Gosipnya gak abis-abis. Mamaku sampai ikutan nimbrung. Hari itu rasanya kampusku pindah ke Bali. Karena dikit-dikit kita ketemu teman kampus dan bahkan dosen!

Studio Apa Banjar?

Studio Editing di kantor ada 3. Biasanya aku paling sering bantu-bantu di studio gede. Di sini orangnya pada ga mau ngalah semua. Kalau ngedit suaranya dikerasin jadi serasa di banjar. Tapi studio ini paling seru karena selalu rame. Baru tenang kalau bos masuk buat memeriksa kerjaan kita.

Proyek Gagal

Niat hati menjodohkan rekan kerja, apa daya si cowoknya tak kunjung memberi kejelasan. Padahal sudah bela-belain jadi spy, cari-cari info cewek idamannya. Alhasil sampai hari ini kedua orang itu tidak bersatu apalagi setelah terpisah oleh jarak. Duh, mak comblang gagal total….

Bencana di Hari Terakhir Kerja

H-1, aku sampai di rumah malam banget karena baru selesai syuting dinner di Jimbaran. Besoknya pagi-pagi bangun, karena laper sempat-sempatnya masak mi sendiri. Berangkat ke kantor, masih dikunci (itu hari Minggu). Teman-teman lain belum datang. Begitu mereka datang, berangkat, mampir di Circle K buat ngopi (kenapa sih di Surabaya ga ada Circle K?). Trus syuting di Nusa Dua. Acaranya golf peserta APMF dan Student Media Forum (lumayan, ada kecengan yang seumuran). Tiba-tiba aja kita bertiga merasakan sakit yang sama: sakit perut! Setelah diusut sepertinya itu gara-gara keracunan sea food yang dimakan pas syuting dinner peserta APMF malam sebelumnya. Untung ada yang menyelamatkan kita, resep kuno mbah-mbah Eropa: PEPPERMINT TEA-nya TWININGS! Untung aku rajin membaca artikel kesehatan sehingga tahu kalau peppermint tea ampuh buat sakit perut (lagian di bungkusnya jelas-jelas ditulis : to aid digestion). Semua sachet teh celup yang tersedia kita abisin buat menggempur sakit perut sialan itu. Syuting hari itu pun sukses!

 Tontonan Asik di Kantor

Banyak banget! Aku suka nonton corporate video terutama Spa Channel-nya Intercontinental. Terus nonton video wedding dan pre wedding. Yang paling bagus tentu saja video wedding-nya bos. Kadang nonton iklan juga sama video klip lagu Pop Bali (dan cekikikan sendiri soalnya lagu Pop Bali itu lucu banget – kalau kamu ngerti bahasa dan konteks budayanya). Juga nonton film-film dokumenter yang diedit kantor. Yang lumayan, pas disuruh bantu editing video dokumentasi konferensi asosiasi pengusaha obat nyamuk spiral (iya, asosiasi itu beneran ada, ga bohong). Soalnya jadi dapat banyak ilmu tentang bisnis obat nyamuk spiral (walau tak berminat menjalankan) dan lean management. Serasa ikut seminar aja…. bisa di-pause atau diputar balik lagi….

Hasil Magang di Bali

Yang paling kasat mata adalah perubahan warna kulit. Terutama sepulang syuting hampir seminggu di Ubud. Orang sekantor pada jejeritan karena kaget melihat betapa gosongnya kulitku. Orang rumah sih nyantai, soalnya sampai di rumah hari sudah gelap. Paginya mereka baru kaget karena ada orang asing enak-enak tidur di kamar (hehehe, hiperbola nih, ga segitunya lah). Itulah hasil dari kemalasan memakai sun block. Padahal kru yang cowok-cowok aja dikit-dikit memoles diri dengan sun block. Saking gosongnya, sampai beberapa bulan pun warna kulitku nggak balik-balik.