Kalau ada teori yang bilang persahabatan antar lawan jenis itu mustahil bila tidak berakhir dengan hubungan cinta, aku berani deh matahin teori itu. Menurutku, bisa-bisa aja kok seorang cewek bersahabat dengan seorang cowok tanpa berakhir dengan pacaran. Sudah beberapa tahun terakhir ini aku membuktikannya. 

Karena nggak punya saudara cowok, dari dulu aku memang pengen punya sahabat cowok. Kenapa nggak pacar sekalian? Karena menurutku pacaran itu lebih serius daripada sekadar bersahabat. Lagipula pacaran kan belum tentu awet. Biasanya kalau putus malah susah berteman lagi, apalagi kalau masing-masing sudah punya pacar baru.  

Saking pengennya, aku dulu pernah berdoa lho. Pertama, minta agar aku nggak ditaksir cowok yang nggak aku suka. Males gitu lho nolakinnya. Ternyata doa ini tidak terkabul. Kedua, aku minta sahabat cowok, tapi yang nggak bakal jadi pacar. Doa yang agak norak sih, tapi syukurlah yang ini terkabul.  

 Aku sekarang punya 2 orang cowok yang aku anggap sahabat (nggak peduli ah kalau mereka nggak merasa). Yang pertama orangnya tidak cakep tapi pintar dan enak diajak diskusi. Tapi dia orang yang paling sering bikin aku nangis. Soalnya sering pas aku BT, dia nanya sesuatu yang bikin aku tambah BT dan akhirnya nangis. Dia juga nyebelin, sering lupa janjinya sih. Kalau aku lagi butuh nasihat, dia lumayan oke. Tapi, kalau aku lagi pengen sekadar curhat tanpa dinasihati macem-macem, aku lari ke cowok kedua. 

Temanku yang ini secara fisik oke banget. Tinggi, cakep, rajin fitness lagi. Pertama lihat dia aku terpesona lho. Tapi setelah kenal entah kenapa pesonanya luntur dan dia jadi nggak segitu cakepnya hehehe…. Soalnya, dia ini emosional banget. Kalau ngomel lucu deh. Sayang karena kadang over jadi kesannya cerewet banget. Padahal aslinya dia baik lho. Barusan dia ngajarin aku body combat, buat perlindungan diri kalau diserang cowok jahat di jalanan.  

Sudah lumayan lama aku berteman sama mereka tanpa ada perasaan ingin memiliki. Kata temanku yang pertama itu, kalau ada perasaan saling ingin memiliki, sahabat bisa jadi pacar. Tapi sampai sekarang nggak ada kok. Yang ada perasaan merinding aja kalau ngebayangin seandainya salah satu dari mereka jadi pacarku (hi…..).  

Banyak enaknya lho berteman sama lawan jenis itu. Pertama, aku jadi ngerti gimana cara menghadapi cowok. Maksudnya, cewek sama cowok kan beda. Dengan berteman sama mereka, aku jadi ngerti gimana mengatasi perbedaan-perbedaan itu.  

Kedua, berkat ego cowok yang tinggi aku jadi sering diuntungkan. Misalnya, ditraktir makan atau diantar pulang. Aku nggak minta lho ya, ini inisiatif mereka sendiri.  

Ketiga, aku belajar gimana jadi pacar yang baik kalau aku punya pacar nanti. Soalnya teman-temanku (nggak cuma mereka berdua aja sih) kan sering menceritakan problem dalam hubungan cinta mereka. Hitung-hitung study case….  

Keempat, jadi punya bodyguard. Dulu, aku pernah mendapat ‘obvious admirer’. Nah, temenku yang cakep ini lumayan buat bikin si admirer jeles. Tapi kasihan juga temenku sih, soalnya dia jadi sering disewotin hehehe… bodyguard ini juga berlaku nanti kalau aku punya pacar. Kalau lagi bertengkar hebat, aku bisa minta tolong si penasihat buat menasihati pacarku. Tapi kalau berani selingkuh, dia harus berhadapan dengan temanku yang jago taekwondo. Hahahaa…  

Kelima, mereka nih bakal datang pas aku wisuda nanti. Karena aku pengen banget dikasih bunga mawar Belanda pas wisuda, temanku yang cakep berjanji akan membawakan (walaupun dia nawar, gimana kalau mawar Malaysia aja?). Seorang teman cewekku bilang, kalau pas wisuda masih jomblo, foto aja bareng si cakep. Buat kenangan anak cucu. Kalau ditanya, bilang aja pacar masa kuliah.

‘Terus gimana kalau dapat suami yang lebih jelek dari dia?’ tanyaku.

‘Ya bilang aja, kan yang dilihat hatinya, bukan tampang,’ katanya.  

Oh iya aku juga minta bunga ke temanku yang satunya lagi. Tapi dia malah mau bawain bunga sedap malam. OMG, yang bener aja…. kalau dirangkai sih masih mending, tapi kalau sedap malam aja?? 

So, kalau ditanya, prefer mana : boyfriend atau boy friend? Sementara ini, aku bakal jawab boy friend! Nggak pake BT abis kalau bertengkar, nggak pake masalah aneh-aneh, nggak ada tuntutan untuk pergi tiap malam minggu walaupun lagi capek, fleksibel abis deh!  

Menurutku kita semua harus punya sahabat dari berbagai jenis gender, suku, agama, dan budaya. Karena sahabat yang ‘beda’ justru akan memperkaya dunia kita. Targetku selanjutnya, punya sahabat gay…..